Langsung ke konten utama

Entri yang Diunggulkan

Mengingat Kembali Jawaban Pertanyaan Mengapa Ingin Memiliki Anak

Ada satu pertanyaan sederhana, namun tidak semua pasangan menikah dapat menjawabnya. Pertanyaan itu adalah, “mengapa ingin memiliki anak?” Bagi pasangan yang bertahun-tahun menikah namun belum juga dikaruniai anak, pertanyaan itu akan dijawab dengan lancar. Mereka sudah melewati ribuan hari tanpa tangis bayi, tiada canda tawa dengan anak-anak. Mereka menemukan banyak sekali alasan sehingga ingin sekali memiliki anak. Untuk pasangan yang sangat mudah dititipi anak oleh-Nya, pertanyaan mengapa ingin memiliki anak, bisa jadi terbersit pun tidak. Anak seolah hadir begitu saja. Baru saja menikah, beberapa bulan kemudian istri hamil. Setahun kemudian pasangan suami istri telah menjadi orang tua. Beberapa tahun kemudian, anak kedua, ketiga dan seterusnya lahir. Jawaban-jawaban berikut ini mungkin menjadi jawaban sekian orang tua saat mendapat pertanyaan tersebut: Saya ingin menciptakan kembali masa kecil yang indah Ngg…Semacam investasi untuk hari nanti Sebab saya percaya, kita akan m

Jogging, Usaha SeKsi yang Mudah dan Murah

Apa yang terjadi pada tubuh pria menjelang dan setelah berusia 30 tahun? Terjadi pertumbuhan ke depan dan ke samping pada tubuhnya. Jika diet, olahraga dan pola hidup sehat sekali (seksi) tidak diterapkan, tunggu saja kemunculan gunung di perut dan timbunan lemak di bawah kulit kita.  



Mulai Jogging untuk SeKsi

Gejala penambahan berat badan itu juga mulai terjadi pada saya. Untungnya, sejak remaja, tubuh saya cenderung underweight alias kurus. Tidak seimbang antara tinggi badan dan berat badan. Maka saat di usia tiga puluhan metabolisme tubuh saya (mungkin) mulai stabil dan terjadi penambahan berat badan, berat badan saya menjadi proporsional dengan tinggi badan yang berada di kisaran 180 cm. 

Untuk mempertahankan berat badan itulah, selain diet, saya mulai berusaha untuk olahraga secara rutin di akhir pekan. Olah raga yang saya pilih itu adalah jogging. Alasannya, mudah dan murah. Saya cukup jalan cepat atau berlari-lari kecil tanpa menggunakan alat atau pergi ke tempat khusus. Jogging cukup di lingkungan perumahan. Alternatif tempat, sekitar Gelora Bandung Lautan Api yang cukup dekat dengan rumah saya. 

Beberapa situs kesehatan menyarankan jogging sekitar 3-5 kali seminggu selama 30 menit. Frekuensi jogging tergantung berat badan yang ingin kita capai. Sebagai awal, saya jogging pada Sabtu atau Minggu saja. Setelah terbiasa, saya akan meningkatkan frekuensi jogging menjadi 3 kali seminggu.      

Persiapan Jogging yang pertama

Persiapan jogging yang pertama adalah niat yang kuat. Jogging ini memang harus diniatkan dengan tekad bulat dan harus diketahui anggota keluarga kita agar niat itu mendapat dukungan. Saya mengungkapkan niat jogging kepada istri dan mengajaknya turut serta. Istri setuju untuk mulai jogging di akhir pekan.  

Selain itu, jogging kami lakukan bukan di hari atau dilakukan jauh dari lokasi pasar kaget. Di Ciwastra, Bandung tempat kami tinggal, terdapat beberapa pasar kaget setiap hari Minggu. Sebelumnya, kami seriang niat olahraga di dekat pasar kaget, tetapi yang terjadi malah belanja dan sarapan ini itu. Kalori yang terbakar tidak seberapa, asupan kalori lebih banyak lagi. 

Jogging di Gelora Bandung Lautan Api
Salah satu lokasi jogging, area Gelora Bandung Lautan Api

Persiapan Jogging berikutnya

Selanjutnya, saya perlu sepatu dan celana training untuk jogging. Pada usia belasan tahun, saya biasa jogging sebagai bagian terapi kesehatan untuk masalah paru-paru saya. Saat itu, saya terbiasa jogging tanpa alas kaki di jalan raya yang tidak begitu ramai. Sekarang, jogging tanpa alas kaki di lingkungan perumahan sepertinya kurang memungkinkan karena jalan perumahan merupakan hamparan paving block atau conblock, batu cetak yang terbuat dari campuran semen, pasir, dan air. Kerikil, duri dan benda-benda yang dapat membahayakan kaki dapat bersembunyi di sela-sela conblock. Risiko cidera atau luka cukup tinggi jika jogging tanpa alas kaki.

Saya membeli sepatu lari yang ringan namun cukup kuat. Awalnya saya ingin membeli secara online saja. Namun saya urungkan niat itu karena khawatir ukuran sepatu kurang pas sehingga harus bolak-balik pesan dan mengembalikan. Mulailah saya melakukan perburuan sepatu dari toko ke toko sepatu yang menjemukan itu. Kenapa menjemukan, sebab saya harus masuk dan keluar beberapa toko sepatu dengan kriteria sepatu cocok di kaki dan harga cocok di hati, sesuai anggaran. Di satu toko sepatu lokal, saya berhasil menemukan sepatu yang saya cari itu. 

Untuk celana training, saya mencoba mencarinya di toko online saja. Sebab celana training masih jarang dijual di toko pakaian biasa. Beberapa celana training menarik perhatian saya.

Celana Training Zalora
Beberapa pilihan celana training

Semua celana training itu terlihat bagus karena dipakai oleh model-model bertubuh proporsional dan enak dilihat. Jika celana training itu kita pakai, belum tentu akan terlihat bagus seperti pada saat dipakai model-model itu. Namun dalam pikiran kita, mungkin saja kita merasa sudah menjadi seperti para model itu. Inilah yang menyebabkan model pakaian kerap dipilih sesuai dengan gambaran tubuh ideal yang diharapkan banyak orang.       

Saya menyimpan celana training yang saya inginkan di whistlist saja. Sebab saya ingat, masih ada celana traning lama namun sobek di bagian lutut. Untuk sementara, saya menambalnya saja dan jogging pun siap dilakukan. 

Untuk SeKsi yang Mudah dan Murah

Untuk membiasakan diri berolahraga sebagian dari kita mungkin membuatnya jadi susah. Misalnya ingin berolahraga di gym atau tempat fitness dengan pelatih profesional atau mengutamakan penampilan ala olahragawan di iklan-iklan komersial. Dua hal itu pada awalnya sempat menjadi pertimbangan yang menghambat saya untuk berolahraga rutin. Setelah menimbang, saya pikir lebih baik do it sajalah, bukan duit. 

Maka dari itulah saya lebih suka jogging pada hari Sabtu yang cenderung belum banyak dipilih sebagai hari jogging di tempat yang tidak ramai juga. Abaikan dulu saja soal penampilan. Gunakan pakaian yang ada atau beli sesuai kebutuhan dan kemampuan dulu saja. Untuk panduan olahraga yang baik dan benar, kita bisa membaca buku atau situs kesehatan terpercaya. Sehat itu sebenarnya bisa murah dan murah, tinggal kita saja mau atau tidak melakukannya.  

sumber ilustrasi: Zalora


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ketika Tali Pusar Dibakar, Inilah yang Terjadi pada Jin yang Bersemayam di Dalamnya

Berbagai reaksi dapat terjadi atas aksi pembakaran tali pusar yang direkomendasikan Muhammad Taufik. Sebagaimana yang saya beritakan sebelumnya,  praktisi Seni Menerapi Anak Berkebutuhan Khusus dengan Al Qur'an di Fatih Learning & Consultancy itu merekomendasikan tali pusar yang sudah lama disimpan agar dibakar. Tanpa sadar, tali pusar telah menjadi jimat dan tempat tinggal tinggal jin. Mengapa Tali Pusar yang Sudah Lama Dibakar? Proses pembakaran merupakan cara cepat untuk menghancurkan tali pusar yang sudah terlanjur disimpan. Jika tali pusar anak langsung ditanam begitu ia lahir, bertahun-tahun kemudian pusar  sudah tidak ada lagi atau hancur. Jika tali pusar sempat disimpan lalu hilang, taubat merupakan jalan untuk melepaskan pengaruh tali pusar yang tanpa sadar menjadi jimat itu. Taufik menyarankan agar dibacakan ayat kursi sebelum dibakar. “Sebenarnya nggak harus ayat kursi yang dibaca. Bisa ayat lainnya atau cukup bismillah lalu tiup. Tujuannya agar jin yang

Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Kemendikbud 2016

LOMBA PENYUSUNAN CERITA RAKYAT Direktorat Pembinaan Anak Usia Dini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengadakan 4 lomba untuk konten (isi) laman Anggun Pendidikan Anak Usia Dini yaitu http://www.anggunpaud.kemdikbud.go.id atau  http://www.paud.kemdikbud.go.id . Salah satu lomba tersebut adalah Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Tema Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Kali ini Lomba Konten Anggun PAUD adalah “Penumbuhan Budi Pekerti Pada Anak Usia Dini” Ketentuan Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Cerita rakyat fokus pada pengembangan Nilai Agama dan Moral dan Bahasa. Sasaran pengguna cerita rakyat adalah Guru PAUD, Pengelola PAUD. Cerita rakyat dapat berbentuk; (1)   Fable (cerita binatang) (2)   Legenda (asal-usul terjadinya suatu tempat) (3)   Sage (unsur sebuah sejarah) (4)   Epos (kepahlawanan) (5)   Cerita jenaka. Cerita disampaikan dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Panjang naskah berada pada kisaran 400 – 600 kata

Contoh Surat Keterangan Siswa dengan NISN

Lomba menulis untuk siswa SD, SMP atau SMA seringkali mensyaratkan surat keterangan dari kepala sekolah, lengkap dengan Nomor Induk Siswa Nasional (NISN). Surat ini untuk menguatkan status siswa di satu sekolah sekaligus sebagai upaya menyadarkan pihak sekolah bahwa ada siswanya yang ingin mengikuti suatu lomba.  Surat Keterangan Siswa Siswa cukup menyampaikan permintaan surat keterangan siswa kepada guru, wali kelas, atau wakil kepala sekolah urusan kesiswaan. Surat keterangan siswa dibuat oleh bagian administrasi sekolah, ditandatangani kepala sekolah dan dibubuhi cap. Berikut ini merupakan contoh surat keterangan siswa yang belum ditandatangani kepala sekolah dan dibubuhi cap.    Contoh surat keterangan siswa yang belum dibubuhi cap sekolah dan tanda tangan kepala sekolah Nomor Induk Siswa Nasional Nomor Induk Siswa Nasional merupakan nomor identitas unik yang diberikan secara acak kepada setiap siswa di Indonesia oleh Pusat Data Statistik Pendidikan (PDSP),