Langsung ke konten utama

Entri yang Diunggulkan

Mengingat Kembali Jawaban Pertanyaan Mengapa Ingin Memiliki Anak

Ada satu pertanyaan sederhana, namun tidak semua pasangan menikah dapat menjawabnya. Pertanyaan itu adalah, “mengapa ingin memiliki anak?” Bagi pasangan yang bertahun-tahun menikah namun belum juga dikaruniai anak, pertanyaan itu akan dijawab dengan lancar. Mereka sudah melewati ribuan hari tanpa tangis bayi, tiada canda tawa dengan anak-anak. Mereka menemukan banyak sekali alasan sehingga ingin sekali memiliki anak. Untuk pasangan yang sangat mudah dititipi anak oleh-Nya, pertanyaan mengapa ingin memiliki anak, bisa jadi terbersit pun tidak. Anak seolah hadir begitu saja. Baru saja menikah, beberapa bulan kemudian istri hamil. Setahun kemudian pasangan suami istri telah menjadi orang tua. Beberapa tahun kemudian, anak kedua, ketiga dan seterusnya lahir. Jawaban-jawaban berikut ini mungkin menjadi jawaban sekian orang tua saat mendapat pertanyaan tersebut: Saya ingin menciptakan kembali masa kecil yang indah Ngg…Semacam investasi untuk hari nanti Sebab saya percaya, kita akan m

PHP dari Kementerian Pendidikan

Sms berisi kabar menang hadiah pun sering masuk ke kotak pesan ponsel saya. Tidak satu pun dari sms itu saya pedulikan. Namun saat satu telepon yang mengabarkan saya terpilih ikut pelatihan menulis di Bali, hati saya sempat berbunga juga.  


Kabar Suatu Pagi
Pagi itu, jam 8.00 pagi saya ditelepon oleh nomor 08151666039 atas nama Prof. Dr. Joko Santosa. Suaranya tenang, tertata, mengalir, seperti orang sedang membaca teks pidato. Dia mengaku sebagai dirjen dikti. Dia tahu saya anggota dan pengurus Forum Lingkar Pena. Dia menelepon saya sehubungan pelatihan menulis artikel ilmiah yang akan diadakan di Bali pada 26-27 Desember 2013 oleh. Transportasi dan akomodasi akan ditanggung. Ada 150 peserta yang diundang. Peserta diundang secara bertahap. Saya adalah salah satu calon peserta.

Saat dia menanyakan apakah saya bersedia untuk mengikuti pelatihan tersebut, saya mengiyakan saja. Kemudian sang profesor mengatakan, biaya transportasi dan akomodasi akan dikirim dalam bentuk cek virtual. Booking penerbangan pun akan dilakukan melalui atm. Saya diminta menyebutkan nomor rekening bank dan nama lengkap. Saya menyebutkan nomor rekening dan nama lengkap saya. Menurut dia, percakapan saya dan dia saat itu direkam sebagai bukti. Selanjutnya saya diminta menuju atm untuk transfer cek dan nomor booking penerbangan tersebut. Saat dia menelepon, saya sedang sarapan di warteg. Saya minta waktu untuk menuju atm. Dia mengatakan, “boleh saja, tapi telepon jangan dimatikan.” Dia meminta saya tetap online.

Saya tergoda untuk segera ke atm. Namun karena letak atm terdekat cukup jauh, saya putuskan menuju ke kantor saja dulu. Waktu tempuh dari warteg ke kantor sekitar 6 menit. Telepon genggam saya biarkan tetap terhubung ke nomor sang profesor. Padahal daya baterainya tinggal 25%  Saya ingin cek-ricek dulu, apakah benar Dikti mengadakan pelatihan tersebut. Penipuan lewat telepon yang menggiring korban ke atm sering sekali saya dengar.

Di kantor, saya meletakkan telepon agak jauh, agar si profesor tidak mendengar percakapan saya dan teman-teman kerja. Saya beritahukan undangan pelatihan di Bali tersebut kepada teman-teman. Saya minta mereka diam saat saya bicara dengan si profesor. Saat saya ambil telepon genggam saya, hubungan komunikasi dengan si profesor sudah terputus. Wah, batal nih, pergi ke Bali, pikir saya.
Telepon genggam saya memperdengarkan nada panggilan. Si profesor menelepon lagi! Saya kembali menanyakan nama dan posisinya.

“Ini profesor doktor  Joko Santoso,” katanya

“Posisi bapak, apa?” tanya saya

“Dirjen Dikti!”

Saya merasa tersanjung, dirjen dikti langsung menelepon saya. Jam di tangan saya menujukkan waktu 07.50 WIB. Pada waktu itu, rasanya PNS belum mulai bekerja di kantor.

Saya mengaktifkan perekam suara percakapan telepon.

“Oke, pak. Percakapan ini saya rekam, ya,” ucap saya.

“Iya, percakapan ini direkam,” katanya.

“Saya juga merekam percakapan ini, Pak. Nanti saya cek ke Dikti dan saya sebar juga percakapan ini ke teman-teman saya. Saya juga punya aplikasi untuk melacak posisi bapak berdasarkan nomor...”

Sambungan telepon sudah putus. Padahal baru mau seru... 

sumber ilustrasi kevinmd.com

Komentar

  1. Hihi... ada-ada saja... Harusnya saat direkam itu jangan to the point, biarkan aja dulu ngomong yang panjang Kang heuheu... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya emang nggak bakat ngerjain orang, nih Teh Ida ^_^

      Hapus
  2. Saya juga sering ngalamin mas koko..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Kemendikbud 2016

LOMBA PENYUSUNAN CERITA RAKYAT Direktorat Pembinaan Anak Usia Dini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengadakan 4 lomba untuk konten (isi) laman Anggun Pendidikan Anak Usia Dini yaitu http://www.anggunpaud.kemdikbud.go.id atau  http://www.paud.kemdikbud.go.id . Salah satu lomba tersebut adalah Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Tema Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Kali ini Lomba Konten Anggun PAUD adalah “Penumbuhan Budi Pekerti Pada Anak Usia Dini” Ketentuan Lomba Penyusunan Cerita Rakyat Cerita rakyat fokus pada pengembangan Nilai Agama dan Moral dan Bahasa. Sasaran pengguna cerita rakyat adalah Guru PAUD, Pengelola PAUD. Cerita rakyat dapat berbentuk; (1)   Fable (cerita binatang) (2)   Legenda (asal-usul terjadinya suatu tempat) (3)   Sage (unsur sebuah sejarah) (4)   Epos (kepahlawanan) (5)   Cerita jenaka. Cerita disampaikan dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Panjang naskah berada pada kisaran 400 – 600 kata

Ketika Tali Pusar Dibakar, Inilah yang Terjadi pada Jin yang Bersemayam di Dalamnya

Berbagai reaksi dapat terjadi atas aksi pembakaran tali pusar yang direkomendasikan Muhammad Taufik. Sebagaimana yang saya beritakan sebelumnya,  praktisi Seni Menerapi Anak Berkebutuhan Khusus dengan Al Qur'an di Fatih Learning & Consultancy itu merekomendasikan tali pusar yang sudah lama disimpan agar dibakar. Tanpa sadar, tali pusar telah menjadi jimat dan tempat tinggal tinggal jin. Mengapa Tali Pusar yang Sudah Lama Dibakar? Proses pembakaran merupakan cara cepat untuk menghancurkan tali pusar yang sudah terlanjur disimpan. Jika tali pusar anak langsung ditanam begitu ia lahir, bertahun-tahun kemudian pusar  sudah tidak ada lagi atau hancur. Jika tali pusar sempat disimpan lalu hilang, taubat merupakan jalan untuk melepaskan pengaruh tali pusar yang tanpa sadar menjadi jimat itu. Taufik menyarankan agar dibacakan ayat kursi sebelum dibakar. “Sebenarnya nggak harus ayat kursi yang dibaca. Bisa ayat lainnya atau cukup bismillah lalu tiup. Tujuannya agar jin yang

Contoh Surat Keterangan Siswa dengan NISN

Lomba menulis untuk siswa SD, SMP atau SMA seringkali mensyaratkan surat keterangan dari kepala sekolah, lengkap dengan Nomor Induk Siswa Nasional (NISN). Surat ini untuk menguatkan status siswa di satu sekolah sekaligus sebagai upaya menyadarkan pihak sekolah bahwa ada siswanya yang ingin mengikuti suatu lomba.  Surat Keterangan Siswa Siswa cukup menyampaikan permintaan surat keterangan siswa kepada guru, wali kelas, atau wakil kepala sekolah urusan kesiswaan. Surat keterangan siswa dibuat oleh bagian administrasi sekolah, ditandatangani kepala sekolah dan dibubuhi cap. Berikut ini merupakan contoh surat keterangan siswa yang belum ditandatangani kepala sekolah dan dibubuhi cap.    Contoh surat keterangan siswa yang belum dibubuhi cap sekolah dan tanda tangan kepala sekolah Nomor Induk Siswa Nasional Nomor Induk Siswa Nasional merupakan nomor identitas unik yang diberikan secara acak kepada setiap siswa di Indonesia oleh Pusat Data Statistik Pendidikan (PDSP),